Hati Wanita Ini Hancur Saat Tahu ‘Janin’ yang Ia Kandung Adalah Sel Kanker

Hati Wanita Ini Hancur Saat Tahu ‘Janin’ yang Ia Kandung Adalah Sel Kanker

Berita Online 0 Comment

Hati Wanita Ini Hancur Saat Tahu ‘Janin’ yang Ia Kandung Adalah Sel Kanker

eroerojp.com – Victoria merasa sangat hancur ketika mendapat kabar bahwa ‘janin’ yang dikandungnya ternyata tumor kanker. Padahal, saat itu ia mengira sedang hamil 12 minggu.

Kabar ini juga menghancurkan hati suaminya, Marc Johnston, yang sudah bersemangat menanti bayi keduanya.

Dokter menemukan Victoria mengalami ‘kehamilan mola’, massa sel abnormal yang terbentuk di dalam rahim, dan bersifat kanker.

Kehamilan mola atau mola hidatidosa (hamil anggur) terjadi ketika benjolan sel abnormal tumbuh di dalam rahim. Beberapa kehamilan ini bisa bersifat kanker dan bisa tidak.

Banyak wanita yang mengalami hamil anggur tidak memiliki gejala dan tidak menyadari mereka mengalami hamil anggur, sampai mereka melakukan USG rutin.

Sebelumnya, Victoria sangat ingin memiliki anak kedua. Sehingga ia merasa senang saat dirinya tidak mengalami menstruasi dan tes kehamilannya positif, pada Agustus 2018 lalu.

Namun di tengah-tengah masa kehamilannya, ia tiba-tiba merasa khawatir.

Baca Juga : Alasan Anak Bongkar Makam Ibunya dan Bawa Jenazah Pulang

“Aku sering bercerita pada ibuku selama hamil, karena semuanya tidak berjalan dengan baik. Selama lima minggu setelah tes kehamilan, ada yang tidak beres. Sulit dijelaskan, tapi aku tidak merasa hamil,” tutur Victoria, melansir Daily Mail.

Victoria merasa kehamilannya terlalu besar untuk usia 10 minggu dan ia merasa gejala yang tidak biasa.

“Ibu bersikeras bahwa semua gejalaku yang tidak biasa ini adalah karena mengandung anak laki-laki… tapi aku lebih terlihat seperti hamil 17 minggu daripada 10 minggu,” sambungnya.

Hingga ketika ia sedang melakukan USG rutin pada usia kehamilan 12 minggu, dokter mendiagnosis dirinya mengalami hamil anggur.

“Ketika aku melihat ke layar USG, apa yang seharusnya menjadi bayi tampak seperti seikat anggur,” lanjutnya.

Tanpa membuang waktu keesokan harinya ia dibius total untuk menghilangkan sel abnormal di rahimnya dan dua minggu kemudian dokter mengonfirmasi tumor tersebut bersifat kanker.

Ia dirujuk ke Rumah Sakit Charing Cross London untuk melihat apakah kanker telah menyebar. Dan untungnya tidak.

Setelah itu ia mulai menjalani kemoterapi untuk menghilangkan sisa sel abnormal di dalam rahimnya.

Victoria telah menyelesaikan proses kemoterapi pada 23 Maret 2019 dan dokter mengatakan perawatannya telah berhasil. Tetapi ia masih membutuhkan pemeriksaan rutin selama 10 tahun ke depan.

Author

Leave a comment

You must be logged in to post a comment.

Back to Top